Seorang yang bernama Ibu, Mama, Emak, Mommy, Ummi..etc

Jom tolong sapu sawang kat IbuCergas.Com ni. Sebab IbuCergasnya agak kurang cergas berblogging. Sebab sedang cergas di suatu sudut lain. Hehehe. Alhamdulillah, kehidupan berjalan lancar, berada dalam landasan perancangan, dan InsyaAllah juga tidak terbabas dari landasan yang Allah tetapkan. Amin.

Penyusuan Cik Iman.
Tinggal sebulan lagi, perjuangan saya untuk menggenapkan penyusuan Iman selama 2 tahun, akan sampai ke penghujungnya. Sama ada extend breastfeeding atau wean-off, saya masih belum membuat keputusan. Iman juga rasa nya belum sedia buat keputusan. Akan tiba waktu yang sesuai nanti.

Sebagai seorang Ibu itu….
Selagi bergelar ibu, mommy, mama, ummi atau sebagainya, semua pun memikul tanggungjawab yang sama. Semua pun mahukan yang terbaik buat anak-anak masing-masing. Cuma yang terbaik buat anak kita tak semestinya terbaik untuk anak orang lain. Orang lain boleh beri pandangan, nasihat dan pendapat. Tapi segala keputusan itu hanyalah ibu itu yang harus tentulah. Tapis lah elok-elok, supaya di kemudian hari, jika menyesal sekalipun, ia datang dari diri kita. Bukan datang dari pengaruh orang lain. Tuding menuding jari ketika sudah menyesal pun, tak berguna. Hanya sebabkan frustration dan ketidakpercayaan sahaja.

Seorang ibu yang tidak bekerja, yang sepenuhnya menjaga anak dengan optimum di rumah juga, tidak lah boleh mengkondem ibu-ibu yang sedang bekerja, sedangkan dalam masa yang sama si ibu bekerja tadi berusaha sedaya upaya untuk memenuhi kesemua tuntutan lahiriah dan zahiriah si anak. Didikan dari si ibu sudah tentulah lebih baik dari didikan si bibik/ pengasuh/ babysitter. Tapi kita juga tak tahu sejauh mana 1 jam masa yang optimum ibu bekerja berikan pada anaknya mungkin lebih baik dari 8 jam waktu tak optimum yang ibu menjaga anak sendiri sepenuhnya di rumah.

WOHM, SAHM, WAHM
Saya salute & respect SAHM (Stay-at-home-mother) yang berikrar jiwa raga mendidik anak sendiri supaya semua nilai emosi, mental, fizikal, agamanya, dan sosial anak nya dijaga dan didik sepenuhnya dengan sendiri. Saya kagum dengan WAHM (Work-at-home-mother) yang dapat lakukan semua di atas, dan dalam masa yang sama dapat menjana duit dengan hasil titik peluh sendiri. Tapi, saya hormat sangat-sangat juga WOHM (Working-outside-home-mother), sebab mereka ada yang berusaha untuk buat semua di atas, cuma banyak asbab-musabab yang tidak membenarkan mereka untuk menjadi SAHM ataupun WAHM. Jadi, tak perlulah kot rasanya dok kondem mengkondem antara satu sama lain, macam mana mereka didik anak meraka.

“Eh, sebab ko sibuk sangat kerja lah anak-anak ko jadi macam ni”

“Aku dok rumah, aku jaga anak aku sepenuhnya. InsyaAllah lah lebih baik dari anak korang yang hantar ke taska2 tu”

Betulke macam tu? Saya rasa, semua bergantung juga dengan macam mana si ibu tu jaga hubungan dengan Allah, jaga hubungan dengan suami, sesama keluarga lain, kebarangkalian menggunakan waktu yang optimum dengan keluarga, cara mendidik yang berhikmah dan sebagainya. Saya pun bukanlah pakar motivasi, bukan juga perunding keluarga. Saya cuma rasa setiap parents tu berhak untuk menentukan yang terbaik untuk anak. Cumanya, keupayaan setiap parents itu berbeza.  Pastinya  juga major contribution yang jadikan kita SAHM, WAHM atau WOHM adalah suami. Bukan sahaja kewangan suami, malah sejauh mana suami kita mampu menjadi seorang ayah dan suami yang baik. Jadi, kita tak boleh lah menghukum orang lain begitu begini. Betul tak? Kita pun tak tahu sejauh mana masalah dalam mereka kan. We never been in their shoes. So, tak payahlah nak kecilkan orang kot. Even pada yang SAHM juga, saya tak paham kenapa pula ada orang kondem.

“Eh, belajar bertingkat-tingkat, tapi jadi suri rumah je?”

Pernah dengar kan?

Sampai hati mereka kata begitu. SAHM yang berkorban jiwa raga mendidik anak di rumah dengan sempurna, merupakan kerja yang paling susah dan paling mencabar.

Alangkah bertuah dapat menjadi SAHM yang berjaya mendidik anak-anak sehingga berjaya, dapat menyediakan masakan buat anak-anak dan suami dengan air tangan sendiri, menjadi MANAGER rumah tangga sepenuhnya malah disokong sepenuhnya oleh seorang suami yang sungguh berdedikasi dan penuh tanggungjawab.

Tetapi, alangkah malangnya SAHM yang punya banyak masa mendidik anak di rumah, memikul tittle MANAGER rumah tangga, tetapi semua kerja dirumah, tak kira dalam mendidik anak atau segala house chores tak dapat dilakukan dengan baik.

Ada bukan? Ada….bukan sikit..ramai~!! Semua buat macam lepas batuk di tangga. Semua buat acuh tak acuh sahaja. Lagi teruk, kuat mengadu dan mengeluh pula. End up keluarga jadi kucar kacir juga.

Tahniah pada WOHM yang mampu pikul tittle MANAGER di rumah, EMPLOYEE di tempat kerja, lagi-lagi yang dapat mengawal emosi untuk sabar melakukan semua tu tanpa mengeluh sikit pun.

Bravo pada WAHM yang ada capability untuk jadi SAHM dan WOHM.

Saya personally, nak sangat-sangat jadi SAHM. Saya nak jaga anak saya sendiri. Saya nak didik anak saya sendiri. Saya nak emosional mereka, social life mereka dapat dipantau sepenuhnya. Tetapi, dunia ini kejam. Cuma tak perlulah kita menjadi kejam. Sooner or later, anak-anak ini tetap akan membesar, dan terdedah dengan dunia luar. Ingin anak menjadi orang, lepas kanlah mereka. Tapi pastikan mereka masih di bawah teritori kita. Masih kita yang buat keputusan, situasi mana yang patut disesuaikan dengan anak. Dan yang penting, basic aqidah tu kita jaga dari kecil. Selebihnya tawakkallah kepada Allah yang Maha Esa.

 Apa pun, setiap ibu itu tetap adalah MANAGER =D

Cuma kita sendiri yang tentulah sama ada nak jadi MANAGER yang baik, atau MANAGER yang UNMANAGABLE!   =D

Apa pendapat ibu sekalian?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge