Makanan Pedas dan Bayi?

Dah lama tidak bercerita tentang pemakanan Iman. Iman makan dengan sihatnya sekarang. Pagi-pagi saya dan Ayah Iman dah bersarapan dengannya sebelum menghantarnya ke Taska @ ke rumah Nenek @ Atok Ibunya. Macam saya ni, jenis yang wajib bersarapan. Kalau tak, jangan harap lah nak buat kerja. Perut bernyanyi-nyanyi. Kenapa sarapan tu wajib? Sebab sepanjang malam tidur kan kita dah berpuasa. Maka, perut itu tentulah lapar. Mama dahulu memang masakkan nasi setiap hari untuk kami bersarapan sebelum ke sekolah. barulah boleh belajar dengan bestnya (sebab tu kami pandai-pandai kan mama? Thanks to you. Huehueheu. Puji diri sendiri :lol: kalo tak siapa nak puji. Hihi ). Dan Mama adalah seorang guru yang mengajar pagi. Masuk sekolah pukul 7 pagi, jadi kalau sempat masak nasi, cuba teka pukul berapa mama bangun?

>

430 am!!

Insaf kejap. Terima kasih mama. Sob..sob (mode terharu) :cry:

>

Balik pada topik.

“Terdapat tiada peraturan keras dan rigid tentang perkara ini, tetapi 24 bulan adalah satu penanda aras yang baik,” kata Susan Moores, seorang pakar diet berdaftar di St Paul, Minnesota, dan seorang jurucakap Persatuan Dietetik Amerika. Menjelang ulang tahun kedua, anak-anak akan biasa dengan memakan pelbagai jenis makanan, dan sistem usus akan lebih matang dan lebih bersedia untuk menghadamkan makanan yang pedas. Apabila membuat keputusan sama ada untuk memperkenalkan kari, lada cili, atau lain-lain rasa yang kuat ke dalam diet anak kita, fikirkan tentang bagaimana dia biasanya bertindak balas terhadap makanan yang baru dan eksotik. Mungkin anak-anak kita telah pun menunjukkkan tanda-tanda ketidak toleransi terhadap sesuatu makanan semasa kita masih lagi menyusukan mereka. Ini sebab kesemua makanan yang anda makan juga tertapis melalui susu. Petai? Durian? Kopi? Selagi semua nya mempengaruhi urin kita, secara logik pun kita boleh fikir yang ia sangat mempengaruhi air susu kita. Betul tak? Anda mungkin boleh menawarkan hidangan kecil makanan pedas sebelum dia berusia 24 bulan. Tetapi jangan sesekali memberi makanan pedas selagi umur anak kita belum mencapai setahun. (Saya air masak pun tak beri pada anak sebelum setahun..Hihihi). Lepas doktor kate ok, baru saya beri. Hauaaauahhauaahauh. Sekarang Iman setahun 6 bulan, asyik nak minum air sahaja.

Kanak-kanak di bawah 1 hanya menjadi biasa dengan makanan asas, dan mereka mudah terdedah kepada tindak balas makanan dan sensitiviti. Apabila memperkenalkan makanan yang pedas, mulakan dengan jumlah yang kecil dan menawarkan mereka dalam makanan yang kita anggap sebagai “selamat” untuk anak kita. Dengan cara itu, sekiranya dia mendapat sakit perut, cirit birit atau sebagainya, kita dah bersedia sebab kita dah agak pun. Tapi jika perut anak anda nampak macam terlalu sensitive, jangan paksa pula kerana ia boleh mengganggu system penghadaman anak anda. Tangguhnya untuk seberapa lama.

Yang seronoknya untuk ibu-ibu yang menyusukan anak mereka dengan susu ibu ni, anak-anak ni dah lama rasa makanan pedas melalui ibunya. Jadi, kadar perutnya untuk bertoleransi dengan makanan pedas ni mungkinlah lebih cepat. Hihi. :lol:

Iman rilek makanan nasik goreng yang agak pedas. Tidaklah pedas pun. Cuma rasa sedikit-sedikit sahaja. Berlatih supaya tidak cerewet sangat makan. Alhamdulillah, Iman tak meragam, tak merengek sakit perut.

Saya seronok beri anak makan.:D

>

Anda bagaimana?

 >

>

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge