Syukur Itu…

Pilihlah yang positive.

Di saat kita memikirkan kita adalah manusia paling malang di dunia ni, MUHASABAHLAH! Bila kita bermuhasabah, insyaAllah, Dikala seteruk mana pun kehidupan yang kita sedang lalui, jika kita berfikiran positive, kita akan sedar betapa hidup kita jauh lebih baik dari orang lain. Maka, bersyukurlah.

Usahlah meratap, merayu, meraung atas musibah yang melanda. Ada hikmahnya semua tu. Ada ganjarannya di kemudian hari. Tindakan yang paling penting untuk kita lakukan adalah bangkit, bangun, dan berdiri tegak kembali. Terima Qada’ dan Qadar yang Allah berikan dengan redha, itulah bukti keimanan kita kepada Allah SWT. Bukan dengan mengelar pisau di tangan, bukan dengan menghantuk kepala di dinding. MasyaAllah.

Sungguh amat difahami, bila malang bertimpa-timpa, sudah jatuh ditimpa pula tangga. Tiba-tiba rasa terdetik di hati, mana wahai tuhan yang Maha Adil. Ditambah lagi perisa dan perasa yang syaitan durjana beri, “Ah..apa sebab lagi harus ku hidup di dunia ini”. Astargfirullah hal Azim. Jauhkan kita dari bersikap negative begini.

Why not we think about the other side. The positive side.

Untuk seorang yang Allah takdirkan miskin.
Jika dia berfikiran negative, mungkin akan berbunyi begini, “Alah, aku miskin. Korang boleh lah kaya. Bolehlah nak beli makan sedap2, baju mahal2, rumah besar2, kereta mewah2″ .Tapi andai kata dia berfikiran positive, mungkin nadanya jadi begini, “Syukur ya Allah, apa yang aku ada sekarang ni memadai buatku. Akan ku berusaha lebih baik demi masa depanku. Mungkin dengan aku tidak kaya, aku tidak berdosa bila banyak makanan terbuang. Aku tidak membazir beli baju yang mahal2, aku tidak riak punya rumah yang besar2, dan aku tidak angkuh ada kereta yang mewah2″.

Berlainan kan nadanya?

Untuk seorang yang ditakdirkan tidak sempurna paras rupanya.
Jika dia berfikiran negative, mungkin akan berbunyi begini, “Alah, aku tak lawa, jerawat pulak subur je tumbuh manjang. Aku tak boleh nak pakai baju lawa-lawa seksi-seksi sebab macam mana aku pakai pun memang takkan jadi lawa punyalah”. Tapi andai kata dia berfikiran positive, mungkin nadanya jadi begini, “Syukur ya Allah, apa yang aku ada sekarang ni memadai buatku. Aku mungkin tak lawa, gemuk pula. Tapi aku tetap syukur sebab aku masih punya kaki, tangan, semupurna semua deria, sempurna akal fikiran boleh berfikir mana baik mana buruk. Mungkin Allah lebih tahu kalau aku lawa, tentu sekali aku banyak buat dosa dengan pakai seksi-meksi, sendat-sendut sana sini”.

Berlainan kan nadanya?

Untuk orang yang ditakdirkan nasibnya malang sana sini sinun
Usahlah pandang orang yang nampak punya nasib lebih banyak dari kita. Sebab kita takkan rasa pernah cukup. Percayalah. Definisi cukup pun bukankah berbeza untuk setiap orang. Ada orang berbini satu, sudah rasa cukup. Ada yang dua, masih tak cukup, malah ada yang tiga empat lagi-lagi langsung rasa tak cukup. Gaji pula, ada yang cukup dengan hanya 2k sebulan. Ada yang 10k pun tak cukup-cukup, malah ada yang 50k pun lagilah tak cukup.

Cubalah pandang orang yang punya sesuatu yang kurang dari kita. InsyaAllah, berganda2 rasa syukur kita nanti. Yakinlah pada Allah, insyaAllah aturan Allah semua tu cukup baik buat kita. Maka, redhalah =)

{focus_keyword} Syukur Itu... images q tbn ANd9GcShKO0wBsABij0ZNq PjWJ8OCcbhPTG0zg6fXseTsaYH7trvHvS

Salam sayang,

Mama Iman

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... {focus_keyword} Syukur Itu... pixel

You may also like...

1 Response

  1. farah says:

    tq for sharing. sangat bernas dan membuka mata :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

CommentLuv badge

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.